Cintaku D’sini (2)


25 Januari – Hampir setahun Almie dan Faisal berkawan, tetapi tiada satu perasaan Almie pun yang diluahkan kepada Faisal. Baginya biarlah perasaan itu berkubur disudut hatinya.

“Faisal tak sangkakan dah hampir setahun kita kenal”, kata Almie yang memecah kesepian malam itu.

“Dah tu, apa yang nak peliknya?, pelik la aku dengan kau ni”, kata Faisal selamba, Almie yang mengadap tv dari tadi hanya tersenyum.

Dalam diam-diam hati Faisal juga sudah bertaut kepada Almie kerana budi bahasa dan tingkah laku yang cukup menarik. Tetapi perasaan segan dan rahsia tetap terkunci dihati mereka berdua, kerana itulah luahan perasaan tidak terkata. Dan sekarang mereka masing-masing telah dewasa. Almie sekarang bekerja di salah sebuah syarikat swasta dan Faisal bekerja dibawah agensi kerajaan di Kuala Lumpur. Oleh kerana mereka berjauhan dari keluarga, mereka membuat keputusan untuk menyewa rumah dan duduk bersama.

Lagu umbrella memecah kesunyian. “Almie, ada call”, jerit Faisal.

“Eh, siapa ni?”, lantas Almie menjawab panggilan.

“Hello, Assalamualaikum. Siapa ni?”, tanya Almie.

Setelah lima minit berbual di dalam telefon, Almie terpaku, mendiamkan diri sambil duduk perlahan-lahan di atas sofa merah.

“Almie, engkau ni kenapa?, tiba-tiba aja macam kucing hilang mak!”, tanya Faisal bergurau, tetapi gurauanya bukan gurauan buat Almie.

Terlihat air mata Almie di pipi kanannya. Almie yang hanya mendiamkan diri hanya mengangguk. Inilah saat yang paling menyedihkan dalam hidupnya. Ibu bapa kesayangannya hilang sekelip mata.

“Almie, kau ni kenapa?, bagi tahu la kat aku, mungkin aku boleh tolong, kalau kau diam macam ni aku pun risau!”, kata Faisal yang resah melihat Almie sedemikian.

“Mak dengan bapak aku Faisal”, Almie bernada pilu.

“Kenapa?”

“Dah tak ada!”

“Ya, Allah. Almie sabar la. Aku minta maaf aku tak tahu”

“Tak apa aku tak kisah. Faisal, tolong aku kemas kan barang aku. Aku nak balik kampung sekarang juga”, kata Almie sambil menarik tangan rakannya kuat.

“Dah malam sangat ni Almie, kau boleh drive ke?. Aku risau la”, Faisal mengengam tangan Almie erat. Hatinya risau akan Almie untuk memamdu pada waktu malam. “Balik esok aja la Almie”, Faisal yag duduk dihadapan Almie, lantas memeluknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • :.Mutiara Kata.:

    Masa Lampau, Masa Sekarang Dan Masa Depan. Sebenarnya Adalah Satu... Ia Adalah Sekarang - Stove
  • :. Contemplation.:

    Pride is not the best because we never fell. But as we come back every time we fall.
%d bloggers like this: