Renunganmu…


Jika kamu menadah air biarlah berpada, jangan terlalu mengharap pada takungannya janganlah menganggap ia begitu teguh, cukuplah sekadar keperluanmu, Apabila sekali ia retak, tentu sukar untuk kamu menampalnya semula, akhirnya ia dibuang, sedangkan jika kamu cuba membaikinya, mungkin ia masih boleh digunakan lagi. Begitu juga jika kamu memiliki seseorang, terimalah seadanya, Janganlah kamu terlalu mengaguminya, janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa, anggaplah dia manusia biasa, Apabila sekali dia melakukan kesilapan, bukan mudah bagimu untuk menerimanya, akhirnya kamu kecewa meninggalkannya, Sedangkan jika kamu memaafkannya, tiada hati yang akan terluka.

Jika kamu memancing ikan, setelah ia terlekat di mata kail, hendaklah kamu mengambilnye terus, janganlah sesekali kamu lepaskannye semula ke dalam air begitu sahaja, kerana ia akan sakit, oleh bisa mata kailmu, mungkin ia akan menderita selagi ia masih hidup. Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang, setelah ia mula menyayangimu, hendaklah kamu menjaga hatinya, janganlah sesekali kamu terus meninggalkannya begitu sahaja, kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu, mungkin die tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingatimu.

Comments
2 Responses to “Renunganmu…”
  1. mahsyar90 says:

    saya pernah dengar quote ni..
    menarik!

  2. crazyloveman says:

    ala….sebab ayat ni pun saya amik dari my frenz….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • :.Mutiara Kata.:

    Masa Lampau, Masa Sekarang Dan Masa Depan. Sebenarnya Adalah Satu... Ia Adalah Sekarang - Stove
  • :. Contemplation.:

    Pride is not the best because we never fell. But as we come back every time we fall.
%d bloggers like this: