Ada Apa Dengan JERITAN BATINKU.


Ingin ku turutkan hati, tetapi amat bimbang jika kesal yang ku terima. Tetapi jika aku biarkan bimbang pula usik perasaan yang ku pendam sekian lama ini. Aku bagaikan ombak yang berlari, lalu datang menghampirimu tetapi terbiar ketepi apa yang ku impikan tidak ku kecapi.

Aku ingin kemesraan serta sentuhan rindu darimu selalu yang berkekalan dan bukannya seketika. Kisah silam yang manis sentiasa bermain dimataku dan percayalah tiada tangis ketika itu. Apa yang ku pinta ubatilah hatiku dan usahlah kau biarkan ianya menjadi luka yang lebih parah.

Sekarang baru ku sedar sempada yang kau cipta selama ini. Haruskah ku meneruskan percintaan yang hampa ini, dan aku pasti ianya akan menambahkan parah luka dihati ini, katakanlah padaku adakah lagi cinta itu, akan pasti aku akan pergi darimu. Dalam kesamaran aku mencari jawapan yang sebenar. Dalam kepayahan aku tetap gagahkan diri untuk meneruskan perjalanan ku.

Pelangi yang indah dan sering menawan hati akan hilang sekelip mata jika matahari terlena walaupun seketika. Hanya rembulan dan bintang akan mengindahkan seri malam yang suram bagiku. Usah mendusta hati yang lena didakapi mimpi.

Aku berjalan sendirian di pantai mengutip segala kasih yang terdampar jauh. Aku percaya walau tidak dibasahi hujan tetapi tempiasnya amat menyegarkan, walaupun bulan tidak diribaan tetapi aku tetap percaya cahayanya cukup untuk menerangi kegelapan. Wahai pantai hanyutkanlah kedukaan jauh dari pandangan sepaya aku tidak mengenagnya. Andai sinar mentariku berselindung disebalik redupan awan akan ku pastikan tersinkap tirai agar dapat menyuluh dirimu dalam kegelapan.

Setitis air mata gugur kebumi lalu menjadi lautan kaca yang harus aku harungi untuk mencari dirimu yang hilang entah kemana. Kau biar hidupku jadi melara oleh kerana kau cemarkan semuanya. Aku tak rela bersedih begini dan dihimpit duka, ingin aku meluahkan segugus rindu.

Kiambang yang sering hanyut kemuara, perahu pula ke penambangnya dan perccayalah lambat laun akan bersua mereka jua biarkan digulung gelombang tsunami sekalipun. Dugaan yang tak disangka serta perpisahan yang dipaksa. Berpijak pada bumi nyata ini bagaikan meniti jambatan bara yang panas membara, jalan mana yang harus dilalui kerana jalan lurus sedah mereka halangi. Kita yang dibiarkan terapung diawangan dan diperbudakan bagai boneka permainan.

Akhir kata. Apa pun yang terjadi perjalanan ini harus diteruskan tanpa henti, air mata yang tertahan inilah waktunya untuk dijatuhkan. Pastinya aku akan tahu betapa bijaknya hidup yang Maha Esa ciptakan. Ini lah pelajaran yang amat bererti bagiku. Semoga apa yang berlaku tidak akan merubah apapun dan semoga mampu aku melawan segala kesepian yang akan ku alami.

Ayat yang sering aku katakana. “Hanya penyiksaan dan penderitaan yang boleh manjadi guru yang sebenar untuk menunjukan manusia keikhlasan dan kejujuran yang sebenar”.

Comments
2 Responses to “Ada Apa Dengan JERITAN BATINKU.”
  1. HafizAds says:

    Macam lagu CT la…
    btw, dlm hidup tak semuanya indah ada kalanya kenyataan itu lebih memeritkan ttp kita jua yang harus mengharunginya.
    jadi ingatkan yang esa dan percaya tentu jalan yg terbaik utk kita telah diatur olehnya.
    kalau dah jodoh tak kemana. tapi kalau tak ada jodoh kita tak boleh memaksanya nnt kita juga akan merana lebih melarat.

  2. crazylove says:

    yup…
    ingatnya diadaptasi oleh lagu-lagu cinta Siti nurhaliza
    tag semua tajuk lagu yang dipilih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • :.Mutiara Kata.:

    Masa Lampau, Masa Sekarang Dan Masa Depan. Sebenarnya Adalah Satu... Ia Adalah Sekarang - Stove
  • :. Contemplation.:

    Pride is not the best because we never fell. But as we come back every time we fall.
%d bloggers like this: